Ahad, 31 Mac 2013

Kosmo Online - Hiburan


Klik GAMBAR Dibawah Untuk Lebih Info
sumber :-

Kosmo Online - Hiburan


Korban masa Azlan

Posted:

Korban masa Azlan

Korban masa Azlan

MENGANGGAP lagu-lagu Azlan & The Typewriter masih sukar diterima umum. Azlan bagaimanapun yakin anak-anak muda sekarang yang masih bersekolah akan kelak membesar dengan lagu-lagu mereka.


KEPUTUSAN untuk seorang anak band membawa imej solo bukan sesuatu mudah. Namun situasi itu sudah ditempuhi pejuang muzik terdahulu.

Penyanyi terkenal termasuk Amy, Awie, Ramli Sarip dan Hattan juga pernah keluar daripada kumpulan masing-masing untuk bergerak solo.

Tidak terkecuali dengan Azlan yang suatu masa dahulu menjadi vokalis Meet Uncle Hussein. Dia kini bergerak sendiri bersama kumpulan The Typewriter.

Bukan mudah membawa hala tuju dan bereksperimen terhadap khalayak yang baharu namun kelainan pasti menghadiahkan kepuasan yang dicari. Mungkin itulah resipi kejayaan yang ditempa Azlan kini. Perlahan-lahan tetapi pasti.

Badi nama

Tidak dapat dipadam dalam sejarah bahawa Azlan pernah menjadi vokalis bagi sebuah grup yang menjuarai Anugerah Juara Lagu 2008 melalui lagu berjudul Lagu Untukmu. Seperti badi yang terbiasa kena pada anak-anak grup, atas nama ketidakserasian, Azlan atau nama sebenarnya Norazlan Roslee keluar daripada grup yang mengajarnya sepak terajang kehidupan seninya. Pada awalnya, perhatian terhadap dirinya sekadar suam kuku, tapi lama-kelamaan dia acap mencuri perhatian.

Dia membina grup pemuzik sendiri, menjadikan tembok baharu bagi dia mendaki istana muzik dengan tentera baharu. Bersama pemuzik yang digelarkan The Typewriter, mereka mengorak langkah mencari ruang baharu dengan muzik yang ternyata berbeza daripada dahulu.

Awalnya jalan sukar itu harus ditempuh Azlan bagi bangkit dengan sebuah penjenamaan baharu. Bukan mudah walau khalayak sudah masak dengan ketinggian dan kualiti vokalnya.

"Mula-mula dulu memang susah. Pendengar lambat terima perubahan muzik. Nak kata lagu yang menaikkan nama Azlan & The Typewriter ialah Idola. Tetapi setelah kemenangan di Anugerah Juara Lagu 27, lagu itu agak meningkat," ujar si pemegang tampuk tempat kedua yang kalah di tangan melodi Yuna dengan lagu Terukir Di Bintang ini.

Namun jalan yang hampir sama pernah dilalui Azlan sewaktu menjadi vokalis band terdahulu. Kira-kira 10 tahun lalu, Azlan berjuang dengan muziknya daripada satu gig ke gig yang lain. Waktu itu, hanya segelintir pengunjung kelab tegar mengenalinya.

Setara dengan kesungguhan dan ketahanan yang dibawa dalam jati dirinya, nama Azlan sudah jadi salah satu sebutan bagi vokalis lelaki dengan suara yang cukup mengagumkan. Walaupun namanya semakin bersinar namun Azlan masih seperti dirinya yang tunduk ke bumi dan menghormati khalayak.

AZLAN & The Typewriter akan keluar dengan sebuah single baharu yang diberi suntikan komersial.


Muzik pintar

"Kalau sebut penerimaan umum, kita sebenarnya ada perancangan pemasaran. Mungkin Azlan & The Typewriter nampak perlahan di kaca televisyen tetapi kita banyak juga dapat tawaran persembahan di luar. Jujurnya sukar juga muncul di televisyen sebab selalunya kami akan bikin persembahan dengan cara chaos. Kalau di luar lebih bebas," gelaknya tentang komentar kelibat mereka agak jarang dilihat secara umum.

Selepas memikat para pendengar sekarang dengan lagu Idola dan Tanda Tanya, grup ini bakal keluar dengan single baharu kelak.

Ujar Azlan, lagu kali ini akan diberikan suntikan komersial tapi masih bereksperimen.

"Kita masukkan elemen komersial kerana kita sudah buat penyelidikan tentang single pertama dulu iaitu Kelibat Si Pari-Pari. Lagu itu terlalu jauh untuk pendengar sekarang. Mungkin tahun 2020 baru boleh diterima. Tetapi sebenarnya kami mahu mendidik pendengar terutamanya budak kecil dan muda," pandang jauh Azlan dalam senario muzik diluahkan.

Langkah yang berlainan serta berpandangan jauh sudah tentunya relatif dengan risiko. Azlan sedar bahawa risiko besar menanti masa depan dan perjalanannya dalam menadahkan lagu-lagu yang diberikan nafas advance buat khalayak. Tetapi itulah namanya hidup.

"Kita kena bergerak, tidak boleh duduk sahaja di takuk lama dan jangan takut risiko," katanya.

Lagu-lagu dengan sentuhan eksperimen itu juga memerlukan pengorbanan yang sudah tentunya berkaitan dengan masa.

"Saya boleh katakan bahawa kami sedang berkorban dengan masa. Khalayak tidak perlu terima awal muzik kami kalau mereka tidak boleh terima dan rasakannya. Muzik kami memakan masa tetapi itulah perjuangan Azlan & The Typewriter," senyum ayah kepada seorang puteri itu.

Berlawan dengan masa dan faham akan erti penerimaan khalayak, tegas Azlan, grupnya punya arah tuju yang jelas.

"Jauh lagi jalan kami. Jujurnya kami tidak sasarkan lagu-lagu kami diterima oleh orang yang berusia. Kami lebih tumpukan kepada budak-budak sekolah yang sedang membesar. Nanti mereka akan membesar dan bergerak dengan persembahan muzik kami, itu yang kami mahu," jelasnya tentang revolusi muzik yang sedang mereka jalani.

AZLAN mengaku sedang menyediakan naskhah-naskhah yang sarat nilai eksperimentasi. Ujarnya muzik mampu mencerdikkan otak dan itu adalah perjuangan mereka dalam bermuzik.


"Muzik cerdikkan otak. Muzik sekarang membuatkan khalayak perlu berfikir. Ini disebut muzik pintar dan orang Eropah sudah melakukannya terlebih dahulu," luah Azlan tentang perjalanan muzik dan lagunya yang mungkin masih janggal di telinga umum terutamanya marhaen.

Dengan formasi grup yang terkini, Azlan yakin misi dan visinya dalam bergelar anak band akan terlaksana. Dia kini ditemani Andy (gitaris), Kee (gita kedua), Zack (dram) dan Man (bass) dalam setiap langkah studio dan persembahannya.

"Kami makin fokus dan setiap anggota memberikan input ke dalam naskhah serta persembahan. Hubungan kimia berjalan dengan baik. Kami malah makin matang dalam bermuzik. Apa yang paling penting ialah komunikasi kerana itulah punca untuk mengelak perbalahan," ujarnya yang banyak belajar daripada masa lalu.

Jins Shamsudin lupa, SM Salim menangis

Posted:

Jins Shamsudin lupa, SM Salim menangis

Jins Shamsudin lupa, SM Salim menangis


WAKIL Yayasan Artis 1 Malaysia melawat dan menghulurkan sumbangan sebagai tanda penghargaan kepada insan seni ini.


TATKALA umur sudah mencecah angka emas, ingatan adalah segala-galanya. Bukan wang ringgit yang mereka cari sebaliknya perhatian sebagai tanda ingatan.

Itu yang ketara kelihatan di wajah dua Tan Sri yang sudah menabur jasa dan keringat dalam dunia seni masing-masing. Tan Sri Jins Shamsudin ialah anak kelahiran Perak yang sebati dalam dunia lakonan.

Begitu juga dengan Tan Sri SM Salim yang sehingga kini menjadi penghibur jiwa dengan suaranya yang tersendiri. Kini mereka sedang meniti hari tua bersama keluarga dengan keadaan kesihatan yang seiring usia.

Jins hilang memori

Jins masih berdiri tegap manakala pakaiannya kemas melekat pada tubuhnya. Berkemeja dan berseluar panjang, lelaki yang berumur 78 tahun itu tersenyum tatkala disapa tetamu yang hadir ke rumah.

Dahulu, riuh rumah Jins dengan suaranya mengalu-alukan kedatangan tetamu namun kini hanya tetamu menyapa namanya. Tiada balasan selain senyuman dan jemputan masuk. Dia jelas sudah hilang memori terhadap nama-nama yang pernah rapat dengan dirinya.

Mewakili Yayasan 1 Malaysia, nama-nama besar seperti Datuk A. Rahman Hassan, Datuk DJ Dave, Datuk M. Daud Kilau, Nancie Foo dan Nash, mereka meluangkan waktu bertemu dengan seseorang yang sesuai digelar guru.

Mereka juga menjadi wakil bagi menghulurkan sumbangan sebagai tanda penghargaan kepada insan seni yang mereka hormati sejajar dengan penubuhan Yayasan itu sejak 11 November 2012.

AIR MATA ini jatuh bukan kerana wang ringgit sebaliknya ingatan rakan-rakan seperjuangan membuatkan SM Salim terharu dan rasa dihargai.


Walaupun nama para tetamunya sudah luput daripada ingatan Jins, mereka tetap bergurau seperti biasa dan mendengar kata-kata yang hanya sekali sekala keluar daripada mulut aktor yang sinonim dengan watak ejen perisik Jefri Zain.

Selebihnya sang isteri, Puan Sri Halijah Abdullah, 54, kini menjadi suara Jins lantaran beliau diserang penyakit Alzheimer. Sekali sekala, anaknya, Hang Nadim menambah fakta sekiranya Jins yang terdiam, memandang dengan pandangan kosong.

"Dia tidak cam walaupun muka sendiri di kaca televisyen. Katanya nama orang yang di dalam televisyen itu lain dengan dirinya. Tempoh hari, Noorkumalasari datang pun dia tidak ingat sedangkan itu kegemaran dia," ujar Halijah tentang suaminya.

Disoal tentang tahap kesihatan Jins, Halijah tersenyum sambil memanjat syukur. Penghulu keluarga mereka itu sedang diuji Allah. Cuma sebulan sekali, Jins dibawa ke Temerloh, Pahang untuk urutan di bahagian tangan.

"Aktivitinya pagi-pagi kami akan berjalan di sekitar kawasan rumah selama 15 minit. Bawa naik bukit dan kena cahaya matahari pagi. Kemudian dia akan tengok televisyen atau berbaring. Jins juga gemar membaca surat khabar dan akan mengambil masa sejam untuk membaca semua berita. Sekali sekala Nadim akan bawa dia menonton wayang. Dia tonton tapi dalam pandangan yang kosong," tambah Halijah.

Kesibukan dan terlampau fokus kepada kerja menjadi penyumbang kepada kehilangan memori Jins kepada peristiwa silam. Yang diingati adalah zaman Jalan Ampas dan Finas, selebihnya memorinya terendam bersama waktu berlalu.

"P. Ramlee itu guru saya," tiba-tiba Jins bersuara sekali gus membuat semua memandangnya. Dia kemudian menyambung renungan entah ke mana.

Jins pernah melanjutkan pengajian dalam bidang perfileman di London Film School pada tahun 1970-1972 dan menerima diploma dengan kelas pertama.

Pada tahun 1999, dia menerima Ijazah Kehormat Sarjana Persuratan daripada Universiti Sains Malaysia.

Pada 24 Mac 2010 pula, Jins menerima Ijazah doktor falsafah (PhD) daripada Universiti Utara Malaysia (UUM) sempena konvokesyen ke-23.

"Begitulah dia, cakapnya memang sedikit dan memang sejak azali begitu. Dia tidak mahu bercakap kalau bukan hal yang mustahak. Dia lebih gemar membaca. Dulu kalau diajak bercuti pun dia enggan. Saya bersyukur dengan kesihatannya. Melihat pada satu sudut, walaupun diserang Alzheimer tetapi sekurang-kurangnya kami sudah dapat dia kembali. Dulu selalunya dia tiada di rumah," senyum Halijah sebelum tetamu beredar langkah.

Mahu menyanyi

Sedikit berbeza dengan Jins, SM Salim menyambut tetamunya dengan air mata. Air mata SM Salim jatuh tatkala sampul surat berserta cek sampai di tangannya.

SM Salim tidak putus-putus mengucapkan terima kasih atas kunjungan rakan seperjuangannya tatkala dia kini berkerusi roda.

Tidak lama dia menyimpan emosi itu kerana tidak mahu semua yang hadir hanyut dalam tangisan. Dia tersenyum menyambung lawak jenaka. Ujar Datuk DJ Dave, SM Salim tidak pernah gagal membuat semua yang dekat dengan dirinya ketawa dan sikap itulah sebenarnya yang membuatkan penyanyi berusia 84 tahun itu terus sihat dan kelihatan segar.


WALAUPUN uzur, SM Salim tetap gemar membuatkan para tetamunya terhibur dengan jenakanya.


"Saya ni sihat-sihat orang tua. Tangan dan kaki susah sedikit nak digerakkan. Jadi kalau mahu makan, kena pakai sudu," kata Sheikh Salim Sheikh Muhammad Al Mahros yang mencipta tapak dalam dunia seni sebagai penyampai radio.

"Saya sangat berbesar hati dengan rombongan ini. Saya fikir orang tidak ingat dan saya tidak sangka akan dapat duit banyak. Ingatkan semua dah tak peduli," katanya yang terharu dengan rombongan Yayasan Artis 1 Malaysia yang hadir ke rumahnya di Sering Ukay, Ampang, Kuala Lumpur.

Didampingi nama-nama yang sama-sama berjuang atas nama seni, SM Salim sempat meluahkan rasa. Keinginannya untuk menyanyi semula disuarakan.

"Saya sebenarnya gian mahu menyanyi. Magisnya bila menyanyi sahaja keadaan saya terus jadi baik. Aktiviti saya sekarang kalau duduk sendiri, saya akan pasang balik lagu-lagu saya dan dengar di mana salah saya menyanyi dalam rakaman tersebut," luahnya yang ketara kedengaran rindu dengan dunia nyanyian pentas dan rakaman.

Sudah darah anak seni, segala yang terjadi dalam cabang dunianya menjadi perhatian dan tatapan. Dari atas kerusi roda, SM Salim menjadi pemerhati. Ujarnya penuh ikhlas akan kekhilafan yang dilakukan penyanyi sekarang yang jelas di matanya.

"Penyanyi sekarang banyak nyanyi tidak betul. Lirik tidak kena dan begitu juga suara. Kalaulah bukan kerana cetak rompak dulu, sekarang kita sudah kaya raya. Filem pun sama juga pergerakannya," luah hati seorang biduan yang sudah berangkai ratusan lagu-lagunya dalam rakaman.

"Saya kalau menyanyi sambil duduk, nyanyian saya bagus. Tetapi kalau berdiri tidak bagus," jujurnya yang ketara memang mahu menyanyi dan menghibur semula.

Sebelum tetamu berundur pulang, dia memberi hadiah istimewa walau sekejap cuma. Bait-bait lagu Pasir Roboh dinyanyikan seketika. Sesekali dia berhenti sebelum menyambung nyanyian. Jelas dia rindu, serindu pencinta suaranya.

Marsha Timothy hamil lima bulan

Posted:

Marsha Timothy hamil lima bulan

Marsha Timothy hamil lima bulan

MARSHA (kiri) kini hamil lima bulan hasil perkahwinan bersama Vino.


PELAKON cantik Marsha Timothy masih menerima tawaran kerja meskipun sedang hamil anak pertama. Isteri pelakon Vino G Bastian yang kini hamil lima bulan itu belum mahu berehat malah dia tidak berhasrat untuk mengurangkan kegiatan seninya dalam waktu dekat ini.

"Sebenarnya tidak ada rancangan harus dikurangkan (pekerjaan). Kalau sudah sarat nanti pasti sudah tidak kerja. Saya lebih ikutkan perasaan, kata hati saja," ungkap Marsha Timothy yang menikahi Vino tahun ini.

Sebagai suami, Vino tidak melarang isterinya untuk beraktiviti seperti biasa. Vino masih memberikan kebebasan pada Marsha. "Tidak melarang, kalau kuat, memang teringin berlakon, silakan saja," kata Vino.

Walaupun hamil lima bulan, Marsha tidak mengalami rasa mengidam seperti wanita mengandung yang lain.

"Tidak, biasa sahaja, untungnya tidak mengidam," kata Marsha.

Kredit: www.kosmo.com.my

0 ulasan:

Catat Komen

 

Akhbar Kosmo

Copyright 2010 All Rights Reserved