Selasa, 3 September 2013

Kosmo Online - Hiburan


Klik GAMBAR Dibawah Untuk Lebih Info
sumber :-

Kosmo Online - Hiburan


Johan sedar diri, Shila sedia disunting

Posted:

Johan sedar diri, Shila sedia disunting

Johan sedar diri, Shila sedia disunting

SEBENARNYA hubungan persahabatan antara pelakon Juvana, Johan Ariff Datuk As'ari atau Johan As'ari dengan penyanyi hebat, Shila Amzah sudah terjalin sejak tahun 2010 lagi.

Bagaimanapun, kedua-duanya tidak pernah digosipkan bercinta kerana Johan sebelum ini dikatakan bercinta dengan pelakon Nabila Huda.

Sebaliknya Shila pula bercinta dengan pelakon Shahnaaz Ahmad.

Begitupun, baru-baru ini ramai yang membuat andaian mengatakan Johan dan Shila sedang bercinta apabila gambar kedua-duanya bersama ibu masing-masing keluhatan mesra di laman sosial Instagram milik Shila.

Gambar itu dirakamkan tatkala Shila menghadirkan diri ke rumah terbuka Johan.

Tiada salah jika pasangan itu bercinta memandangkan kedua-duanya sudah solo selepas putus dengan pasangan masing-masing namun, baik Shila mahupun Johan sudah memberi jawapan mengatakan mereka tidak bercinta.

Kosmo! yang bersua dengan Johan dan Shila di rumah terbuka syarikat milik Zizan Razak, Wirefame Entertainment Sdn. Bhd. di Subang Jaya, Selangor, turut diberikan jawapan yang sama.

Tetapi dalam kata-kata yang dikeluarkan dari mulut Johan mahupun Shila, ada cantuman silang kata yang mengatakan mereka rela andai jodoh sudah tertulis untuk mereka berdua.

Bapa Johan sedia meminang Shila

Jika ada yang menganggap Shila sebagai perampas kerana Johan bakal bertunang pada penghujung tahun ini adalah tidak benar.

Ini kerana wanita yang dimaksudkan oleh Johan sebagai bakal tunangnya itu belum lagi ada sebenarnya.

Akui pelakon berasal dari Pulau Pinang itu, ia sekadar perancangannya untuk bertunang pada usianya mencecah 27 tahun iaitu pada 3 Disember ini.

Luah Johan, dia masih solo dan tidak mempunyai kekasih tetapi masih berharap dapat merealisasikan hasrat untuk bertunang pada Disember ini.

"Memang saya berhasrat untuk bertunang pada hujung tahun ini sempena usia saya yang sudah menginjak 27 tahun tetapi siapakah gerangannya, saya sendiri masih belum tahu.

"Jangan salahkan Shila dengan mengatakan dia perampas hanya kerana gosip mengatakan kami sedang bercinta.

JOHAN mengatakan, dia tidak terkejut andai kata Shila disunting anak raja kelak.


"Sedangkan wanita yang selama ini dimaksudkan hanya rakan biasa yang sentiasa menghubungi dan mengingatkan saya tentang solat," jelas Johan yang turut mengakui hubungannya dengan Shila hanya sebagai teman rapat.

Begitupun, Johan mengakui, Shila memiliki empat kriteria wanita yang patut dijadikan isteri iaitu rupa paras yang cantik, berketurunan baik, memiliki harta dan juga pendidikan agama.

Bahkan, ulas Johan, ibu bapanya juga merestui dan pernah meluahkan hasrat untuk meminang Shila andai wanita itu merupakan pilihan hatinya.

"Ayah ada cakap kalau betul dengan Shila, dia akan cuba meminang. Mungkin pandangan orang tua melihat Shila sebagai wanita Muslimah yang baik, bertudung malah ke mana sahaja bersama orang tuanya," ujarnya.

Mengulas lanjut, seraya merendah diri Johan memberitahu, dia tidak terkejut jika Shila disunting oleh anak raja kerana dia merupakan ikon negara yang berjaya membawa Malaysia ke mata dunia.

"Saya tidak meletakkan dia (Shila)sebagai calon jodoh, kerana siapalah saya ini jika mahu dibandingkan dia yang berjaya mencipta nama dan mengorak kerjayanya ke peringkat antarabangsa," ungkap Johan.

Shila terima khabar baik tentang Johan

Sementara itu, dedah Shila, Johan bukan seorang sahaja lelaki yang rapat dengan dirinya sekarang ini.

Sejak putus cinta dengan Shahnaaz, dia mulai memiliki ramai kawan lelaki.

"Semasa kita bercinta dahulu, kita tidak sedar orang di sekeliling. Sebagai public figure perkara tersebut tidak menolong kita dalam industri.

"Sekarang baru saya sedar dan mulai rapat kembali dengan teman-teman dan keluarga," ungkap Shila penuh makna.

Ujar Shila lanjut, pengalamannya di Shanghai juga banyak memberinya pendedahan dan kematangan dalam hidup.

Bicaranya: "Dalam usia saya yang sudah mencecah 23 tahun ini, saya harus kerja keras untuk mencapai cita-cita. Saya bersyukur dengan penubuhan syarikat saya, Shila Entertainment Berhad pada usia saya yang baru mencecah 23 tahun. Kalau boleh, saya mahu kejar cita-cita menjadi seperti mana yang Datuk Siti Nurhaliza ada sekarang."


JOHAN dan Shila ditemani ibu masing-masing.


Mengulas mengenai Johan, ungkap Shila, dia dan pemuda itu sekadar teman rapat memandangkan mereka juga dalam lapangan seni yang sama.

Apa yang menjadikan mereka lebih rapat kerana kedua-dua keluarga mengenali antara satu sama lain.

"Ibu kami memang berkawan baik dan sudah lama mengenali. Kami juga sering berjumpa di majlis-majlis hiburan," jelasnya.

Disoal sejauh mana hubungan rapatnya dengan Johan, kata Shila, dia tidak terlalu mengenali Johan dan tidak tahu sikap sebenar pelakon yang terkenal dengan panggilan Botak itu.

Begitupun, Shila akui, sering menerima khabar baik mengenai Johan melalui teman-temannya.

Ujarnya, ada dalam kalangan rakan-rakannya yang memberitahu, Johan seorang yang baik dan tidak pernah meninggalkan solat.

Meletakkan sasaran tiga tahun lagi untuk berkahwin, bagaimanapun Shila tidak menolak andai jodohnya ditakdirkan cepat.

"Saya serahkan jodoh kepada Allah. Jika ada sesiapa dalam kalangan teman-teman rapat saya yang masuk meminang dan ibu bapa saya merestuinya, saya menerimanya," dedah Shila yang kini dilihat lebih bersikap terbuka dalam melontarkan kata-katanya.

Misha nafi mahu saman penganjur

Posted:

Misha nafi mahu saman penganjur

Misha nafi mahu saman penganjur

Oleh FATEN SAPHILLA MOHAMED ISA

MISHA tidak pernah mengeluarkan kenyataan mahu saman pihak penganjur Konsert Konsert Jelajah Tiga Permata di Malaysia yang dibatalkan pada saat-saat akhir.


AHAD lalu, dalam sebuah akhbar tempatan ada menulis gosip mendakwa penyanyi bersuara gemersik, Misha Omar berasa teraniaya dengan penganjur Konsert Jelajah Tiga Permata yang membatalkan konsert tersebut di saat-saat akhir.

Sepatutnya konsert yang membabitkan tiga penyanyi hebat iaitu Misha Omar, Adibah Noor dan Jaclyn Victor itu berlangsung pada bulan September ini di enam buah negeri iaitu Sarawak (21 September), Sabah (28 September), Johor (12 Oktober), Pahang (19 Oktober), Kedah (26 Oktober) dan Kuala Lumpur (2 November).

Begitupun, tiba-tiba ia dibatalkan sebab penganjur ada masalah. Dakwa akhbar itu lagi, Misha juga berhasrat untuk menyaman penganjur konsert terbabit kerana banyak projek terpaksa ditolak semata-mata untuk memberi komitmen dengan konsert terbabit.

Kosmo! segera menghubungi kakak Misha Omar yang juga merangkap pengurus penyanyi lagu Bunga-Bunga Cinta itu, Mimi Omar mengenai dakwaan tersebut.

Kosmo!: Benarkah Misha berasa teraniaya dengan penganjur Konsert Jelajah Tiga Permata kerana membatalkan konsert di saat-saat akhir?

MIMI: Saya sebagai pengurus Misha tidak tahu langsung mengenai berita ini. Misha tidak pernah ditemu bual dan mengeluarkan apa-apa kenyataan mengenai perkara ini (pembatalan konsert).

Bagaimana pula dengan dakwaan mengatakan Misha ingin menyaman pihak penganjur kerana membatalkan konsert pada saat-saat akhir sedangkan banyak projek yang terpaksa ditolak kerana ingin memberikan komitmen pada konsert Jelajah Tiga Permata itu?

Saya terkejut bagaimana penulis itu boleh menulis tentang perkara itu kerana Misha tidak pernah mengeluarkan kenyataan tersebut (saman pihak penganjur). Saya rasa dicabuli. Pihak Misha tidak pernah menandatangani apa-apa kontrak untuk konsert tersebut. Tidak ada hitam dan putih jadi kenapa perlu Misha menolak apa-apa projek yang datang padanya.

Apakah perasaan anda mengenai dakwaan tersebut?

Sudah tentu berasa kecewa sebab nama Misha juga yang akan terpalit. Orang membaca dan akan membuat pelbagai penilaian buruk terhadap dirinya. Tidak adil buat Misha. Kenapa menyebut nama Misha seorang, tetapi bukan dua lagi penyanyi? Saya juga tidak mahu memberi komen lanjut mengenai perkara ini. Bimbang jadi salah faham dan gaduh. Kesimpulannya, dari mana dia (penulis) dapat maklumat tersebut (mengenai Misha rasa dianiaya dan ingin saman penganjur).

Apakah perasaan Misha mengenai pembatalan konsert tersebut?

Misha sudah merasakan daripada awal lagi bahawa konsert tersebut tidak akan berlangsung.

Kenapa Misha beranggapan begitu?

Sebab nampak pihak pengurusan konsert terumbang-ambing.

TIADA rezeki. Misha, Adibah dan Jaclyn pernah menjayakan Konsert Tiga Permata di Esplanade Singapura pada tahun lalu.


Adakah pihak Misha diberitahu mengenai pembatalan konsert tersebut?

Pihak penganjur tidak cakap apa-apa. Mereka hanya mendiamkan diri.

Khabarnya Misha tidak dapat menghadirkan diri mengadakan persembahan sempena ulang tahun Kosmo! yang ke-9 pada Jumaat, 30 Ogos lalu disebabkan bapa, Omar Ismail mengalami serangan jantung? Bagaimanakah keadaan bapa Misha dan Mimi sekarang ini?

Ini adalah pertama kali ayah terkena serangan jantung. Alhamdulillah, keadaan dia sekarang sudah stabil sejak dimasukkan ke hospital pada 29 Ogos lalu. Selasa ini, dia akan menjalani rawatan angiogram (Pewarna akan disuntik melalui kateter dan imej pembuluh darah jantung diambil bagi mendapatkan gambaran yang jelas untuk bahagian yang tersumbat).

Apakah projek terbaharu Misha?

Misha bakal muncul dengan album baharu pada Disember ini. Buat masa ini single terbaharunya iaitu Untuk Bermimpi akan berada di pasaran.

Dalam pada itu, Kosmo! juga cuba menghubungi pihak penganjur, Dangerous Events mengenai pembatalan konsert Jelajah Tiga Permata itu. Wakilnya, Faizul Zakaria mempunyai jawapannya.

Kosmo!: Apakah masalah yang dihadapi sehingga menyebabkan Konsert Jelajah Tiga Permata dibatalkan pada saat-saat akhir?

FAIZUL: Ketika merancang untuk buat konsert dan memilih tarikh September hingga November ini, tidak sangka pula tarikh tersebut bertembung dengan banyak konsert-konsert luar negara seperti Linkin Park, Metallica dan CN Blue.

Terdapat enam tempat konsert jelajah. Adakah semuanya anda fikir tidak mendapat sambutan?

Semasa penjualan tiket secara talian dibuat dan hanya konsert di Kuala Lumpur sahaja yang mendapat sambutan. Justeru, kami mengambil keputusan untuk tidak terus menjayakannya sebab ingin menjaga nama baik artis dan juga pihak penaja utama kami.

Adakah ini kali pertama pengurusan anda melakukan konsert?

Pihak kami pernah menjayakan Konsert Tiga Permata bersama ketiga-tiga artis tersebut di Esplanade, Singapura, akhir tahun lalu dan ia mendapat sambutan. Ketiga-tiga mereka juga sangat profesional disebabkan itu pihak kami merancang untuk mengadakan konsert jelajah di Malaysia pula.

Kosmo! diberitahu bahawa pihak penganjur tidak memberitahu mengenai pembatalan konsert tersebut kepada artis. Anda dikatakan hanya berdiam diri. Benarkah?

Kami ada berjumpa tiga artis tersebut dan telah memaklumkan perkembangan mengenai konsert tersebut.

Bagaimanakah pula dengan pembatalan konsert?

Mereka tidak diberitahu. Sebabnya, pihak kami masih ingin melangsungkan konsert tersebut. Mungkin kalau keadaan kembali okey kami mahu melakukannya tahun hadapan. Apa yang penting, peminat Malaysia kena tahu setiap konsert itu mempunyai keistimewaannya.

KL Zombi tampil solekan setaraf Hollywood

Posted:

KL Zombi tampil solekan setaraf Hollywood

KL Zombi tampil solekan setaraf Hollywood

Oleh FATEN SAPHILLA MOHAMED ISA

ANTARA babak menarik di dalam KL Zombi yang kini berada di pagawam seluruh Malaysia.


FILEM yang menampilkan watak zombi (mayat hidup) bukan sesuatu yang baharu. Hollywood misalnya terlalu banyak yang menghasilkan filem-filem zombi.

Antaranya Zombie Virus, Zombieland, Awaken The Dead, Curse of The Zombie dan yang terbaharu ditayangkan di Astro Best (saluran 481), Warm Bodies.

Jalan cerita yang ditampilkan juga mempunyai banyak persamaan iaitu sekumpulan mayat hidup yang memburu daging dan darah manusia untuk melampiaskan nafsu mereka.

Pengarah Woo Ming Jin turut menghidangkan filem terbaharunya iaitu KL Zombi.

Secara tidak langsung, Kosmo! sudah dapat meneka jalan cerita yang ingin disampaikan iaitu Kuala Lumpur diserang oleh zombi!

Biarpun sedar akan hakikat tersebut (lambakan filem zombi) namun Woo Ming Jin mempunyai alasannya mengapa dia memilih tema tersebut.

"Ini adalah pertama kali Malaysia menghasilkan filem zombi. Memang saya akui mengambil sumber inspirasi melalui filem Hollywood, Zombieland, tetapi KL Zombi mempunyai sisi lain yang saya rasakan adalah unik.

"Saya memang teringin untuk mengarahkan filem komersial untuk pasaran yang lebih luas. Sebelum ini, saya banyak menghasilkan filem pendek dan bebas.

"Jadi, saya fikir tidak salah saya hasilkan filem komersial untuk menepati selera penonton Malaysia pula," ungkapnya ketika ditemui pada majlis pratonton filem KL Zombi di Cathay Cineplex Cineleisure, Mutiara Damansara, Selangor, minggu lalu.

ZIZAN membawa watak Nipis di dalam filem KL Zombi ini.


Menjadi penggiat filem bebas hampir sedekad lamanya, dedah Ming Jin, biarpun pertama kali menghasilkan filem komersial, dia tetap memastikan ketelitian dan mutu karyanya itu.

Disebabkan itu, akuinya, tata rias, efek dan seni solekan zombi yang digunakan adalah setanding dengan taraf filem antarabangsa.

Mengulas lanjut, kata Ming Jin, filem yang diadaptasi daripada novel Fixi berjudul Zombijaya karya Adib Zaini itu juga diolah sebanyak 50 peratus agar ia sesuai ditonton seisi keluarga.

"Idea asal novel itu juga sebenarnya datang daripada saya. Jadi, saya berbincang dengan Adib agar ia dapat diolah untuk ditayangkan di layar perak," jelasnya.

Sementara itu, menurut Pengurus Besar Grand Brilliance, Tengku Iesta Tengku Alaudin, filem KL Zombi menampilkan pelakon dan juga pengacara popular Zizan Razak di samping tiga pelakon jelita iaitu Siti Saleha, Izara Aishah dan Faezah Elai.

Ulasnya, secara tidak langsung filem yang menelan bajet sebanyak RM1.3 juta itu mampu menyuntik minat penonton untuk menonton filem ini.

KL Zombi menceritakan tentang lima kawan yang mempunyai impian dan cita-cita masing-masing. Bagaimanapun, keadaan di Kuala Lumpur menjadi huru-hara apabila diserang dengan virus yang dibawa oleh seekor anjing.

Zain Hamid yang terkena gigitan anjing tersebut mula bertukar menjadi zombi keesokan harinya dan selepas itu orang-orang di sekelilingnya juga bertukar menjadi zombi selepas digigit oleh Zain. Nipis lakonan Zizan, terpaksa memberanikan diri untuk menyelamatkan kawan-kawannya yang sudah menjadi zombi.

KL Zombi mula ditayangkan di seluruh pawagam Malaysia pada 29 Ogos 2013.

Kredit: www.kosmo.com.my

0 ulasan:

Catat Komen

 

Akhbar Kosmo

Copyright 2010 All Rights Reserved